ulum abis=let the party begins!

1 kata = AKHIRNYA!

thx to god gw bisa lewatin ni ulum sampe abiss.. meskipun gue yakin hasilnya gak begitu bagus, tapi paling nggak gw bisa bebas sekarang uahahaha(tertawa setan)

Berhubung ulum abisnya kemaren hari jumat, gue langsung aja dah tancep gas pesta hari ini. Dari pagi2 langsung ke planet futsal di AXC gading bareng temen - temen gue.. pegel-pegelan dah udah lama gue gak olah raga, secara kan gue anak rumahan yang kerjaannya tiap hari pacaran sama komputer >.<

Abis dari situ gue en temen-temen gue ke gading deh maw cari makan, naek angkot. Nah, di angkot ada kejadian lucu.. Pas mau naek angkot, temen gw dengan gentlenya berciuman dengan pintu angkot (baca=kejeduk).. Tertawa setanlah semuanya, termasuk gue... "Buruann woi" teriak si supir angkot ^^
Ga sampe di situ aja, di tengah jalan ada om-om dah tua penuh uban(lebih tepatnya uban semua-ubanman alias manusia uban) manggil angkot yang gw tumpangi... Pas itu om-om uban mau naek, dengan gaya coolnya bagaikan Tom Cruise mau masuk ke mobil sportnya, dia manjat ke undakan tu angkot dan.. Jduk! Trus dengan santainya dia ngomong "aduh" pula... Pertama gw liatin tu om,dah mau ketawa aja gue, secara kan gue orangnya aman gak tahan sama godaan buat ketawa. Tapi setelah gue pikir-pikir, kan ga lucu kalo pas gue ngetawain tu om-om uban,die marah trus nabok gue, trus dibunuh dengan cara diketekin sama keteknya yang "mungkin" ubanan juga (bau2 semeriwing~~). Akhrnya gue mengurungkan niat gue untuk ketawain tu orang. Apa mau di kata, sedetik kemudian, gw gak bisa nahan birahi gue lagi buat ketawa. Setelah dipikir dengan matang, akhirnya gue balik badan trus nyengir ke temen gue(lumayan nyengir bisa gantiin ketawa).. Naiz, gue disangka gila sama temen gue. "nat, apaan sih lo ketawa sendiri gila dasar"
nyahahahah...
Pas si om-om uban turun dari angkot, en gue juga turun sama temen-temen gue, gue cerita lah alesan gue nyengir mesum tadi. Bla bla bla.. EH,ada temen gue nyaut...
Ternyata die sehati sama gue,ngeliat tu om-om uban kejeduk, tapi alangkah beruntungnya dia bisa nahan ketawa, lah gue??

Yak, di gading rame-rame makan fiesta. Sirloin steak+coca cola=38k=dompet makin kering. gue cuma bawa 102ribu, buat men futsal 25ribu. Berdasarkan ilmu matematika yang diajarkan ke gue,102-25-38=39 ,jdi gue simpulkan saat itu duit gue tinggal 39ribu. Eh taw-taw pada ngajak nonton.. duit gue kritis pula.. yah,sehubung gue adalah sahabat dan teman yang baik bagi mereka, ya udah deh gue ikut nonton(pdhl emang pengen)... Nyisa 4ribu deh(nonton 35ribu)
Film yang gue tonton angel and demon, lanjutannya da vinci code. Keren kalo gue bilang...

EH,pulang abis nonton bioskop, temen gue yang namanya Riko, yang otaknya paling ancur dari kita - kita, melihat sesuatu. Sebuah benda hidup, termasuk golongan manusia yang menjadi idola para pria. Cewek cakep! Dengan lagak coolnya(padahal mirip engko-engko tanah abang), dia kejer tuh cewe. Astaga... Gue sama temen-temen gue cuma bisa ketawa doang.. Ckckck, masi jaman yah ngejer cewe? Balik-balik dia nangis trus ngomong,"ilang". Jiahh...

What a nice day...

*Pas gue dah sampe rumah si Riko sms gue "Nat, tadi pas gue balik ke parkiran, gue ketemu lagi ^^" ASTAGA....

Menurutlo? 

Mandarin oh mandarin~~

Okeh, saat baru masuk SMA kelas 1 pertengahan juli taon lalu, gw sadar akan satu hal : ada pelajaran Mandarin di SMA gw! En yu know wat,ngeliat hurup mandarin aje ga pernah(mungkin pernah sih, tapi ga taw itu hurup mandarin ato bukan, abis kea cacing kejepit gajah gitu) Waktu itu gak kebayang, gimana gw yg rasa cinta tanah airnya tinggi harus belajar bahasa baru yaitu bhasa Mandarin, secara kan i love Bahasa Indonesia banget gitu loh(ngeles doang)

Well, emang sih pelajarinnya dari dasarnya, tapi namanya bahasa baru, udah gitu namanya antik2, gw pun dengan sukses WT(work together) alias NYONTEK tiap kali ulangan...
Emang sih gurunya amat baek, nyontek ga bakal dimarahin, tapi...

kalo ulangan umum...

kaya tadi baru gw alamin...
Pas dibagiin itu kertas soal ujian,dengan lantang gw bilang "anjing"... lembar pertama penuh huruf dan tulisan mandarin yang bikin mata gue kunang - kunang kayak abis ditunju mek taison..
Liat kiri...

Liat kanan...

Kok kayaknya gue sendiri yah yang celingukan, semua orang lagi pada kerjain itu Mandarin.. Gue pandang tu kertas.. Wah, itung guratan, gampang nih(itung guratan adalah soal yang menyuruh kita menghitung banyak cacing yang membentuk huruf han zhi).. Pindah ke soal lain.. ***** mata berkunang kunang... Liat kiri kanan lagi.. Ada yang garuk garuk pala, ada yang serius ngerjain, ada yang keliatannya lagi itung kancing(seneng ada temen).
Putus asa, frustasi, impoten, imbisil, hampir maw gw robek - robek itu soal, akhirnya gw memutuskan pake sixth sense gw(hayah),"tebakan super" Berhubung itu soal pilihan ganda, jdi agak gampang sih... Gw cari itu huruf yang keliatannya paling bagus,langsung aja buletin di LJK. Gw cari tulisan yang kayaknya pernah diomongin lawsenya, gw buletin di LJK... Selesai.. Akhirnya kejawab semua juga
Pas dah dikumpul, gw cocokin jawaban ke temen gw. Dari 50, salah 15 lumayan juga yah wkwkwk...

Mandarin oh mandarin~~
Suck!

Menurutlo? 

Pacaran?

Gw barusan selesai conference sama temen2 gw di HP.... taw2 gw jadi kepikiran pengen nulis ini. "apa sih manfaat pacaran buat lo?" Tadi gw sm temen gw ngbrlin ttg gebetan masing2(ja ilah gayanya, padahal blm punya aje wkwkwk) Gw jadi mikir, buat apa yah kita pacaran?
Kalo dipikir pake akal sehat, pacaran tuh sebenernya cm membatasi perkembangan hidup kita. Kalo ada pacar, gak boleh ini, gak boleh itu, gak boleh temenan sama ini lah itu lah. Coba kalo gak ada pacar(kea gw skrg), ada cewe lewat,"cuit2, godain dong", gak ada yang cewe yang marahin tuh, kan asik ^_^
Emang sih pacaran ada enaknya juga, ada yang meratiin, ngebelain, jadiin tempat curhat, ada yang ngasih makan, ada yang ngeluarin dari kandang pas pengen boker(loh kaya anjing), dst dst... bahkan ada yang sampe tingkat yang lebih jauh yaitu sampe2 bisa ML(jangan ngeres, ML = Main Ludo)ciakakakak... Tapi apa lo rela, buat dapetin itu semua dari seorang cewe, kita harus ngorbanin pergaulan kita dgn org lain? Mending kalo ceweknya ngasi kebebasan ke kita buat bergaul, kan ada tuh cewe yang cemburuan..
Sarang gw sih, it's all right to have a girlfriend, tapi yg gw saranin sih mental lo harus kuat luar dalem buat nanggung semua resiko dari pacaran itu sendiri. Jangan sampe gara2 pacaran hiduplo jadi ancur, stress, (kalo menurut temen gw pacaran bisa bikin orang bunuh diri), ngegganggu kehidupanlo sehari2.
Segitu aja ungkapan hati gw,CMIIW,no offense,sori kalo gak berkenan di hati lo para reader.

Keep enjoy your life,be happy,pipis loph en gahol V(^_^)

Menurutlo? 

Waspada anjing gila salah asuhan!

gw punya anjing tekel salah asuhan yang sumpah demi tuhan yang maha esa anjrit bandel banget. Banget-banget sampe - sampe tempat sampah gw berubah jadi kuburan bagi sendal2 yang tak berdosa yang sudah putus nyawa hidupnya. Ni anjing gw juga amat sangat peka terhadap rangsangan suara yang dihasilkan oleh suatu objek mati yang berbunyi akibat gesekan antar benda yaitu sendok dan piring(baca:makanan). Maw lagi tidur kea apa juga, maw dalam kondisi apapun juga, kalo denger bunyi orang makan, langsung dah lari terbirit-birit menuju sang sumber bunyi. Ini anjing kalo udah kesetanan, demenannya suka gigit2 orang. giginya tajem sumpah, padahal badannya kecil. Berhubung gw adalah manusia kurang lemak(baca:cungkring) so bagi dia, gw adalah tulang berjalan paling indah yang pernah dia liat. Pernah waktu itu lagi maen sama si doi, pergelangan tangan gw yang kurus ini taw2 masuk seluruhnya ke tangan tu dogi kutu kupret... parah...
Tapi alkisah pada suatu hari, datang mujijat dari yang di atas... Setelah bereksperimen dengan berbagai percobaan, gw berhasil menemukan cara menjinakkan itu si kutu kupret.
Suatu malam, saat ia sedang gila2nya, gw dateng mengendap endap di belakang dia, bermodalkan HP nokia 5300 dan mental superman. pas dia lagi ga sadar, gw taro tu HP di kuping dia, langsung aja gw setel MP3 kenceng2(waktu itu lagunya ungu yg hampa hatiku). anjrit gw kaget juga liat reaksi dia.. jatoh berguling2 bak seorang tentara yang mendapat serangan mendadak, dia langsung kabur loncat 2 anak tangga sekaligus balik ke kandangnya. Sodara2, gw berhasil menyelamatkan dunia dari anjing gila ini...

So, hari2 gw sekarang makin perfect.. kalo dia gila lagi, setel aja mp3, dijamin takut. Bagi anda di rumah yang punya kasus sama kea gw, bisa dicoba kok kea gini... Dijamin dia kalo mau gila liat kiri kanan dulu, ada HP berMP3 ato ngak.
Selamat mencoba!

(ulum hari pertama dah lewat, doain hari2 berikutnya yaw)

Menurutlo? 

Ulangan umum?

well,besok gw maw ulangan umum nih... BT juga,hari2 maen gw harus berhenti sejenak walau cuma bentaran T.T
Sebenernya gw bingung, fungsi ulangan umum tuh apa sih? buat apa juga kita ngulang apa yang dah kita pelajarin sebelumnya dan juga yang udah pernah di ulanganin sebelumnya di ulangan harian. Gw jadi inget jaman dulu gw pernah ngalamin yang namanya ulangan blok, jadi yang buat bahan ulangan umum yang belom pernah dijadiin ulangan harian sebelumnya. Kan enak tuh, bahan cuma dikit, niat belajar juga ada.
Nah kalo sekarang, bahan ulangan umumna aja dari 1 buku full gimana gak bikin orang stress(gw sih sante aja, tapi temen2 gw pada loncat2an kayak kodok keselek mobil)
udah gitu, ulangan umum juga nentuin kita naek kelas ato ngak. Kalo merah,mati aja lo.. huaa..

so,meski dengan berat hati gw maw jalanin ulangan umum, wish me luck yah ^_^

Menurutlo? 

Tugas bahasa yang di convert menjadi post ^_^

A Live of Love in Japan

Disinilah aku, berdiri di antara orang-orang yang apabila dilihat dari fisik sangat “berbeda” dariku. Ya, memang pasti berbeda. Aku adalah Auron, seorang laki-laki Indonesia keturunan Chinese yang sukses “tersesat” di Jepang. Saat ini aku sedang dalam rangka persiapan masuk sebuah universitas di Jepang, yaitu Tokyo University atau Todai. Aku tiba di Jepang ini atas usul orang tuaku yang tidak ingin aku sekolah di Indonesia. “Yah, tahu sendiri mutu pendidikan di Indonesia kan” kata orang tuaku. Akhirnya, disinilah aku bersama ratusan pendaftar lainnya yang tampaknya stress sebentar lagi mengkuti ujian saringan masuk Universitas tersebut. Aku? Santai-santai saja. Memang aku terbiasa santai dalam menghadapi sesuatu. Let It Flow lah. Bisa masuk syukur pada Tuhan, gak bisa masuk yah coba lagi tahun depan.

Ketika aku sedang berjalan di koridor depan Todai, tiba-tiba “BRAK”, seorang cewek jepang menabrakku.

“Aduh, jalannya ati-ati dong!”, kataku dengan Bahasa Jepang yang kini sudah kukuasai setelah 1 tahun belajar.

“Maaf-maaf, tahu ruang kelas 2-A tidak?” katanya tergopoh-gopoh seperti orang stress.

Sekilas kulihat wajahnya seperti orang tak terawat dengan rambut panjang hitam terurai menutupi mukanya. Tapi, apabila dilihat dengan seksama dibalik rambutnya yang kemudian ia sadari sangat berantakan, wow, terdapat seorang malaikat di balik rambut itu. Wajahnya sangat cantik bak artis-artis Jepang yang terkenal cantik-cantik. Tanpa menghiraukan pertanyaannya sebelumnya, langsung saja kutanya.

“Hai, saya Auron. Mau ikut test masuk juga ya?” kataku.

“Eh…” dia terlihat bingung dengan pertanyaanku yang menyimpang. “Hai,saya Narusegawa, panggil aja Naru. Iya saya mau tes di sini. Ruang 2-A dimana ya?”

“Oh, sepertinya kamu satu kelas denganku. Ayo jalan sama-sama, kebetulan aku tau tempatnya” balasku sambil masih terpesona dengan kecantikannya.

“Kamu bukan orang sini yah?” tanyanya padaku.

“Ya, tahu Indonesia? Itu Negara asalku.”

“Wow, Indonesia? Aku sangat tertarik dengan Negara itu. Pamanku berkeluarga dengan orang Indonesia. Aku pernah mampir ke sana sebentar, Indonesia Negara yang indah!” katanya terkejut.

“Oh ya?” kataku sedikit bingung dengan tanggapannya mengenai Indonesia.

Ketika kami masuk kelas, kami berpamitan menuju bangku kami masing-masing sambil mengucapkan “semoga berhasil”. Tes itu sendiri sebenarnya tak begitu sulit untukku. Maklum saja, aku adalah pemegang peringkat 1 nilai UN tertinggi seIndonesia. Ketika selesai mengerjakan, kulirik ke samping kiri, ternyata Naru juga mengerjakan dengan lancar. Sehabis tes usai, kutanyai saja dia mengenai tes tadi.

“Bagaimana tesmu Naru?” tanyaku.

“Mudah loh, aku bisa mengerjakannya” katanya sambil tersenyum lebar. Tampak jelas wajahnya yang sedang tersenyum gembira, sangat cantik di mataku. “Aku kan peringkat pertama dalam daftar Nilai Ujian tertinggi di Jepang” timpalnya. Ternyata…

Setelah itu, aku pamit padanya. Aku sedikit terburu – buru karena memang ini adalah hari pertamaku di Jepang. Aku baru mendarat subuh tadi dan langsung menuju Todai. Di Jepang rencananya aku akan menginap di salah satu kerabat orang tuaku. Kata orang tuaku, mereka adalah keluarga yang ramah dan sangat senang hati menerimaku kost di situ. Yang tidak mereka bilang adalah, mereka memiliki anak perempuan. Ketika aku menemukan rumah yang dimaksud dalam peta yang diberikan orang tuaku, aku mengetuk pintu, dan… Jreng jreng jreng, Narulah yang membukakan pintu.

“Wah…” kataku tak bisa berkata – kata.

“Wah…” sepertinya Naru juga bingung. “Ternyata kamu yah yang dimaksud orang tuaku akan tinggal di sini? Kebetulan sekali yah, ayo masuk!” kata Naru dengan senang hati.

“Sudah bertemu dengan cewek cantik, eh sekarang malah tinggal di rumah cewek cantik” kataku dalam hati. “Tuhan itu memang ada”

Mulailah hari – hariku tinggal di keluarga Naru. Ternyata benar, orang tua Naru adalah orang yang ramah. Namun ternyata Naru adalah seorang wanita tomboy yang kalo bahasa inggrisnya “Violent Girl”. Aku bertindak ceroboh dikit, misalnya gak sengaja mergokin dia lagi ganti baju, langsung aja dia tonjok idung aku sampe berdarah – darah. Memang sih, abis itu dia minta maaf, tapi wow sakitnya minta ampun, Kata dia sih reflex, tapi ko sakit banget ya. Tapi setelah seminggu tinggal sama mereka, aku jadi terbiasa dengan pola hidup mereka dan kebiasaan kebiasaan mereka.

Pada hari-H pengumuman, aku ke Todai bersama Naru. Sudah banyak orang yang mengerumuni papan pengumuman. Ada yang tertawa gembira karena diterima, ada yang mengangis guling-guling karena gagal. Aku dan Naru berusaha berdesak-desakan untuk mencapai papan pengumuman. Dan wow, aku di peringkat 2 dan Naru peringkat 3. Sungguh luar biasa rasanya dapat menduduki peringkat 2 di negeri orang.

“AAAAA, KITA LULUS!” jerit Naru yang tiba-tiba melompat ke pelukanku.

“Ah..” aku salah tingkah. “Iyah, mulai besok kita satu universitas” lanjutku.

“AKU SENENG BANGET, APALAGI BISA BARENG KAMU” jerit Naru histeris sambil melompat – lompat di pelukanku. Wah…

“Bisa bareng aku?” tanyaku bingung.

“Ah.” Naru sepertinya baru sadar dengan tindakan histerisnya barusan. “Ah emm… ng.. lupakan lupakan” bantah Naru. “Yuk pulang dan bilang mama papa” kata Naru sambil menarik tanganku keluar dari kerumunan orang – orang.

Disinilah aku, di Jepang, bisa sekolah di Todai, satu sekolah sama cewek cantik yang sepertinya aku sukai, dan satu rumah pula dengannya. Dimulailah kegiatan kuliah yang setiap hari kulalui bersama dia. Jalan ke Todai bareng dia, pulang bareng dia, makan bareng dia, pokoknya semuanya bareng dia. Saat itu aku sudah jatuh cinta kepadanya, namun aku tidak tahu perasaannya padaku. Sampai pada suatu saat, tiba saatnya bagiku untuk menyatakan perasaanku padanya.

Pagi itu aku seperti biasa bangun pagi dan jogging sedikit. Sepulang jogging, kulihat Naru masih tidur. Ya sudah kudiamkan saja. Hari itu kami berdua tidak ada mata kuliah, jadi kami bisa santai di rumah. Orang tua Naru sedang ke luar kota karena ada urusan. Selama 2 jam aku menonton TV, Naru tak kunjung bangun. Aku mulai curiga, biasanya dialah yang bangun duluan dan kemudian membangunkanku dengan siraman air dingin. Dia memang iseng. Namun kali ini kenapa dia tidak bangun – bangun?

“Naru?” sahutku ketika masuk ke kamarnya. Kulihat Naru sedang tidur pulas dengan muka merah dan keringat bercucuran.

“Astaga, badanmu panas sekali, kamu sakit?” teriakku panic ketika memegang dahi Naru.

Segera saja aku mengambil kompres dari dapur dan mengompres Naru. Aku juga ke dokter untuk membeli obat untuk Naru. Seharian penuh aku menunggui Naru di kamarnya, sampai – sampai aku ketiduran. Jam 12 malam, aku terbangun ketika ada yang menyenggolku. Ternyata Naru sudah bangun dan mukanya sedikit lebih baik dari tadi pagi.

“Auron, thanks yah dah nungguin aku.” kata Naru. Terlihat wajahnya merah, namun bukan karena sakit, tapi karena malu.

Aku bingung melihat perubahan rona wajahnya. “Kamu kenapa sih sampe sakit begini?” tanyaku padanya.

“Mmm… Kemarin… Pas kamu udah tidur, aku pergi ke toko deket sini.. Eh pas pulang tau – tau ujan deras. Ya udah deh aku sakit.” Kata Naru.

“Lalu buat apa kamu ke toko malem – malem?” tanyaku sedikit marah padanya.

“Err.. buat.. beliin kamu hadiah. Hari ini kan kamu ulang tahun, Happy Birthday yah…” Naru berbisik padaku lalu tiba – tiba mencium pipiku. Lalu dia mengambil sekotak kado dari samping tempat tidurnya.

Kemudian, entah kesambet sama apa, aku berkata “Naru….. Aku sayang sama kamu.” Naru sedikit terkejut mendengarnya. Mukanya semakin merah padam mendengar ucapanku. Ia menunduk sebentar.

“Aku gak bisa…” kata Naru terhenti. Hatiku sudah mencelos mendengarnya. Gawat. Setelah ini bagaimana hubunganku dengan Naru? Bagaimana kalau nanti ia tidak mau mengobrol lagi denganku? Bagaimana kalau nanti hubungan kami di rumah jadi dingin? Bagaimana kalau ia tidak mau berbicara lagi denganku di Universitas? Bagaimana kalau…? Bagaimana kalau…?

“Aku… Aku gak bisa nolak kamu. Aku juga sayang kamu” lanjut Naru.

DUAR, hatiku melayang. Segala kepanikanku hilang sudah. Pikiran burukku tak terbukti. Aku sudah menyatakan cintaku pada Naru, dan ia menerimanya. Kami berpelukan hangat malam itu, dan kemudian dia kembali kusuruh tidur. Akupun tidur di sebelahnya menjagainya sepanjang malam, kupegang erat tangannya. Kami berdua tidur berhadapan sambil tersenyum.

Akhirnya, hari hariku di Jepang semakin menyenangkan. Orang tua Naru menyambut baik kabar hubungan kami. Mereka merestui hubungan kami. Ketika aku menanyakannya pada orang tuaku, mereka juga senang mendengarnya dan merestuinya. Hari – hari kam di Todai juga semakin menyenangkan. Aku dan Naru terkenal dengan sebutan “multitalented couple”, karena prestasi yang kami raih. Naru berhasil menempati rank 1 daftar pelajar berprestasi di Jepang(aku rank 2) dan aku berhasil memenangi lomba design web dunia. Kami berdua lulus dari Todai bersamaan, wisuda bersama.

Tahun berikutnya aku terpaksa pulang ke Indonesia karena urusan perusahaan ayahku. Aku meninggalkan Naru walau hanya sebentar. Naru berjanji akan menungguku sampai kapanpun. 3 bulan kemudian aku kembali ke Jepang bersama orang tuaku. Kami kemudian melakasanakan upacara pertunangan yang kemudian dilanjutkan dengan pernikahan 3 bulan kemudian.

Kini kami berdua hidup bahagia di sebuah rumah megah nan nyaman di kawasan elit di Jepang. Aku berprofesi sebagai programmer terkemuka di dunia dan Naru menjadi dosen terkemuka di Jepang. Hidup ini Aku lalui bersama Naru dengan sempurna sampai akhir hayat kami.


kasi komen dong^_^

Menurutlo? 

Intro dulu ahhh

setelah berbagai macam halangan rintangan, siksaan dan godaan, cacian dan makian,makanan dan minuman,pipis terus boker,abis boker mandi gosok gigi, dst dst..
akhirnya gw ikut ngeblog hore^^(mengharap tepuk tangan)
ok, blog ini isinya curahan hati gw, komen2 gw tentang hidup(asoi dah), en mungkin blog untuk menyalurkan imajinasi gw entah dalam bentuk apapun..

so, keep enjoy my blog ^_^
pipis loph en bahenol

Menurutlo?